Kamis, 09 Februari 2012

LUCK, the magic word !

Kaget aja tadi 'Bunda' Tri tiba - tiba bilang, "Ya itu , kenapa hasil try out nya kok parah ya ? Anak - anak yang saya kira bakalan melejit malah jeblok . Yang seharusnya masuk nominasi SNMPTN Undangan malah ndak masuk . Saya khawatir kalo yang hari - harinya gak niat eh nantinya ngalahin yang setiap hari niat ngerjain tugas , ngerjain ulangan sendiiri , yang jujur - jujur itu . Ya gimana ya , sakit hati juga saya !"

Yang perlu di capslock adalah , YA GIMANA YA , SAKIT HATI JUGA SAYA ! 
Bunda Tri saja ikut sakit hati, apalagi 'kami' sebagai murid yang masih labil. Kalo aku se ya heran, how they did 'it' ?

Tapi beberapa waktu lalu, sempat kecenthok omongan temen yang nyinggung hati, sempet juga ngrenung sendiri (baca : ngenthang-di-McD-DEWE-nunggu-pacar-sampe-bosen ), jangan pernah 100% salahkan mereka yang tiba - tiba melejit diakhir. Ya memang perlu dicurigai, tapi jangan pernah lupa sama satu kata ajaib yaitu, LUCK a.k.a KEBERUNTUNGAN. Terus, ojo lali kalo Allah bilang "Ya" , semuanya bakal kejadian. Ada kalanya satu individu pasti punya sisi luck yang gede banget meskipun dia gak begitu punya banyak modal dari sisi ability. Atau dari kemauannya yang keras banget, terus jadi sugesti dan akhirnya bener - bener kejadian . 

Ya mungkin itu yang terjadi di banyak kasus . Lalu apa juga yang Allah kasi sama aku mungkin itu suatu bentuk keberuntungan juga . Jadi ngerasa banget kalo akhir - akhir ini aku dikasi pelajaran dari beberapa kejadian yang kalo cermat ternyata itu semua berkesinambungan menghasilkan suatu teguran . Dulu yang biasanya aku prejudice ke hal - hal 'gak logis' kayak gitu ternyata sama Allah dijawab dengan ini . Mulai saat itu , akhirnya aku sadar kalo semuanya itu mungkin - mungkin saja . Selama Allah berkehendak siapa yang bisa mencegah. Udah gak lagi namanya heran kenapa ada yang bisa dapet rambutan manis di pucuk pohon padahal dia cuma ongkang - ongkang di bawah sedangkan ada temennya yang susah payah manjat cuma dapet rambutan kecut . Meskipun kadang kalo dirasakke masih tetep berasa gak adil dan bikin sakit hati, tapi mau gimana lagi kalau itu memang sudah luck nya dan rejekinya . Kalaupun rambutan manis yang didapet tadi berasal dari 'cara kotor' , yakinlah saja kalau suatu saat rambutan manis itu bakalan busuk ...

"Mendapat nilai tinggi sama sekali tidak menjamin akan kesuksesan masa depan suatu individu . Penjaminnya adalah seberapa besar kemauan dan keyakinan kita untuk mencapai sukses itu sendiri ." @tarahapsari

3 komentar:

  1. nice blog sista :D

    mind to follow me?
    http://idayusnilawati.blogspot.com
    Dream Big! xoxo

    BalasHapus
  2. thank's ^^
    sudah aku follow , follow back ya :)
    salam kenal, tara :)

    BalasHapus
  3. followed ;)
    salam kenal juga, Ida :)

    BalasHapus